Kelompok Tani Makmur Desa Kare Panen Raya Tomat Diatas Lahan Sengketa

Madiun, RepublikNews – Lahan yang di sengketa antara warga desa Kare dan pt perkebunan kopi Kandangan ternyata menyimpan potensi yang sangat luar biasa.

Contohnya seperti yang dilakukan salah satu anggota kelompok Tani makmur bersama desa Kare ini juma’t 26-November-2020 melakukan panen raya Tomat 10 ribu pohon berada di 2 lokasi afdeling Kandangan dan afdeling Grenjeng.

Sayangnya status tanah yang mereka tanami masih dalam sengketa, seperti yang kita ketahui bersama bahwa masalah sengketa tanah pt perkebunan kopi kandangan pulosari panggungsari ini dengan warga desa Kare yang diwakili team 9 Kare Nyawiji ini sudah sampai di DPRD kabupaten Madiun (19/11/20).

Rosid Khoiril yang dikonfirmasi wartawan RepublikNews menjelaskan tanah kandangan ini sangat bagus untuk mengembangkan pertanian apalagi tanaman HORTI seperti tomat yang sekarang kita tanam, kenapa demikian…? tanahnya subur kandungan humusnya sangat bagus dan ph tanah stabil dan terletak 850 diatas permukaan laut sehingga sangat bagus untuk jenis tanaman Horti jelas Rosid Choiril.

Dan ketika ditanya terkait status tanah Rosid Choiril menerangkan bahwa statusnya masih sengketa dengan management kandangan dan saya berharap Pemerintah daerah segera turun tangan agar petani mendapatkan lahan yang layak untuk bercocok tanam dan status tanah yang jelas sehingga bisa meningkatkan sumber perekonomian petani terang Rosid Choiril.

Ditempat yang berbeda Yateno yang juga petani Hortikultura menjelaskan, kalau tanah Kandangan ini dikelola dengan baik Kabupaten Madiun bisa menjadi Sarangan Kedua setelah Magetan.

“kami berharap pemerintah daerah dalam hal ini Bupati Madiun segera turun tangan membantu masyarakat untuk segera menyeleseikan sengketa tanah antara kami selaku pembahon dan management PT. perkebunan kopi Kandangan,” pungkasnya.

Reporter: Gus Dite, Biro Madiun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.